Segala puji bagi Allah yang telah mempertemukan kembali dengan hari yang penuh kemenangan ini. Meski masih menyisakan kesedihan hari kemarin dengan perginya sang Ramadhan kini aku harus memulai langkah baru di hari yang Fitri ini. Aku kemudian jadi tertarik untuk mendengarkan kembali beberapa nasyid yang sangat indah karya Raihan dari negeri Jiran. Inilah lagu-lagu lebaran itu. Yang pertama adalah ….

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

 

Gema takbir di pagi hari

Tanda kemenangan di raih

Gema takbir di pagi hari

Tanda kemenangan di raih

 

Setelah sebulan berpuasa tunaikan rukun Islam ke tiga

Setelah sebualn berpuasa tiba sawal kita berhari raya

 

Orang yang ikhlas berpuasa merasa nikmat di hari raya

Orang yang ikhlas berpuasa merasa nikmat di hari raya

Mari bertakbir tasbih dan tahmid kepada Tuhan yang memberi rahmad

Mari bertakbir tasbih dan tahmid kepada Tuhan yang memberi rahmad

 

Idil Fitri hari kemenangan setelah menempuh sebulan ujian

Idil Fitri hari kemenangan setelah menempuh sebulan ujian

Selamat di hari perhitungan itulah kemenangan sebenarnya

Selamat di hari perhitungan itulah kemenangan sebenarnya

 

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

 

Orang yang ikhlas berpuasa merasa nikmat di hari raya

Orang yang ikhlas berpuasa merasa nikmat di hari raya

Mari bertakbir tasbih dan tahmid kepada Tuhan yang memberi rahmad

Mari bertakbir tasbih dan tahmid kepada Tuhan yang memberi rahmad

 

Marilah menyambut Idil Fitri bersihkan diri sucikan hati

Marilah menyambut Idil Fitri bersihkan diri sucikan hati

Dengan segala sifat terpuji semoga hidup dirohmati

Dengan segala sifat terpuji semoga hidup dirohmati

 

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

 

Gema takbir di pagi hari

Tanda kemenangan di raih

Gema takbir di pagi hari

Tanda kemenangan di raih

 

Setelah sebulan berpuasa tunaikan rukun Islam ke tiga

Setelah sebualn berpuasa tiba sawal kita berhari raya

 

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

Alloh Allohu Akbar

 

(Gema Takbir – Raihan)

 

Kemudian aku juga teringat ketika pernah menyanyikan lagu Raihan bersama kawan-kawan munsyid ketika SMA dalam agenda syawalan sebuah lembaga dakwah yang cukup besar di Indonesia ini

Mendayu suara meniti angkasa

Alunan takbir mengulit pagi

Insan tersenyum tanda gembira

Lebaran mulia menjelma lagi, kali ini

 

Di hari lebaran mulia ini

Jangan pula membuat dosa

Begitulah hakikatnya hari raya

Bergembira tanpa melupakannya, Allah Yang Esa

 

Indah suasana dalam senyuman

Seluruh alam turut raikan

Mengucapkan syukur pada Tuhan

Atas nikmat yang datang, limpahannya woo..oh..

 

Ikhlaskan hati mohon kemaafan

Leburlah dosa di tapak tangan

Lupakan segala silap dan salah

Insan bersatu membina ummah

 

(Lebaran ini – Raihan)

 

Dan inilah hari yang berbahagia itu. Hari raya itu akan selalu menjadi momentum yang sangat spesial. Kenangan kita terhadap orang tua akan senantiasa kuat, terlebih bagi mereka yang ada di perantauan

Satu Pagi Di Hari Raya

Aku Sujud Memuji Mu

Satu Pagi Di Hari Raya

Aku Sujud Membesarkan Mu

 

Ku Melafazkan Takbir

Penuh Rasa Kehambaan

Ku Melafazkan Tahmid

Penuh Rasa Kesyukuran

 

Gema Takbir Di Pagi Raya

Ku Teringat Kampung Halaman

Aku Di Perantauan

Tak Berdaya Menahan Sebak

 

Gema Takbir Di Pagi Raya

Ku Rindukan Ibu Di Sana

Keluarga Sanak Saudara

Hanya Doa Kukirim

 

Marilah Di Hari Raya

Kita Semua Bermaafan

Lupakan Persengketaan

Eratkan Persaudaraan

Harmoni Di Hari Raya

 

(Satu Pagi di Hari Raya – Raihan)

 

Demikian lirik-lirik yang indah itu kembali bersenandung di pagi Aidil Fithri hari ini. Semoga aku bisa menjaga spirit Ramadhan untuk satu tahun ke depan.

1 Comment

  1. Pingback: Idul Fitri 1434 H | Be Better for Future

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.